Sebanyak 2007 item atau buku ditemukan

AKTIVITAS ANTIOKSIDAN SEDIAAN BODY SCRUB EKSTRAK ETANOL 70% KULIT BUAH APEL HIJAU (Malus domestica (Suckow) Brokh.)

No. 874 Body Scrub merupakan sediaan kosmetik yang digunakan untuk perawatan kulit. Salah satu bahan alam yang dapat dimanfaatkan untuk menjadi bahan baku adalah limbah dari kulit buah apel hijau. Kulit buah apel hijau (Malus domestica (Suckow) Brokh.) mengandung senyawa antioksidan. Penelitian ini bertujuan membuat sediaan body scrub ekstrak etanol 70% kulit buah apel dan diuji aktivitas antioksidannya. Ekstrak etanol 70% kulit buah apel dibuat formula sediaan body scrub. Selanjutnya pada setiap formula body scrub ini kemudiaan dilakukan uji evaluasi mutu fisik dan aktivitas antioksidan dengan metode peredaman menggunakan DPPH (1,1- diphenyl-2-picrylhydrazy1). Evaluasi mutu fisik (pH, organoleptik, viskositas, tipe emulsi, uji iritasi, dan uji homogenitas) dari sediaan body scrub ini memenuhi persyaratan sesuai standar yang ditetapkan. Nilai IC50 dari ekstrak etanol 70% kulit apel, formula I (ekstrak 2,5%), formula II (ekstrak 3%), dan formula III (ekstrak 3,5%) berturut turut sebesar 71,92 ppm, 75,36 ppm , 74,12 ppm , dan 73,59 ppm. Oleh karena it, sediaan body scrub memilki aktivitas antioksidandengan kategori kuat serta memenuhi syarat mutu. Kata kunci : Antioksidan, body scrub, kulit buah apel, mutu fisik

STABILITAS DAN KADAR TOTAL FENOL SEDIAAN SIRUP TEMU MANGGA (Curcuma mangga Valeton & Zijp)

No. 873 Senyawa antioksidan alami tumbuhan umumnya adalah senyawa fenolik atau polifenolik yang dapat berupa golongan flavonoid. Temu mangga (Curcuma mangga Val.) merupakan salah satu rimpang yang memiliki potensi besar sebagai sumber antioksidan alami. Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan temu mangga menjadi sediaan sirup dan menentukan stabilitas serta kadar total fenol siruptemumangga.Pembuatanekstrakairtemumanggadilakukandenganmetode dekok menggunakan pelarut air. Stabilitas sediaan sirup yang diuji mengandung ekstrak air temu mangga 10% (F2) dan 20% (F3). Penetapan kadar total fenol dilakukan dengan metode kolorimetri menggunakan reagen Folin-Ciocalteau dengan nilai massa ekivalen asam galat per g ekstrak. Hasil pengujian stabilitas pada F2 dan F3 menunjukkan bahwa sirup temu mangga stabil untuk dijadikan suatu produk dilihat dari hasil uji organoleptik, pH, BJ dan viskositas yang sesuai persyaratan. Kadar total fenol F3 lebih tinggi dibandingkan dengan F2 pada setiap waktudansuhu.Padasuhu27Cdimingguke-4,F3menunjukkankadartotalfenol tertinggi yaitu sebesar 761,636mgGAE/L. Kata kunci: Kadar Total Fenol, Sirup, Stabilitas, Temu mangga.

AKTIVITAS ANTIOKSIDAN DAN UJI HEDONIK SEDIAAN SIRUP DARI TEMU MANGGA ( Curcuma mangga Valeton dan Zijp)

No. 872 Temu mangga (Curcuma mangga Valenton dan Zijp) merupakan salah satu jenis tanaman yang mengandung senyawa flavonoid, berpotensi sebagai antioksidan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui senyawa metabolit sekunder dan menentukan aktivitas antioksidan dari ekstrak dan sediaan sirup temu mangga melalui uji stabilitas dan uji hedonik (uji kesukaan). Temu mangga diekstraksi dengan metode dekok menggunakan pelarut air. Pengujian aktivitas antioksidan menggunakan metode peredaman DPPH. Hasil penelitian menunjukkan ekstrak air temu mangga mengandung senyawa metabolit sekunder golongan alkaloid, flavonoid, dan fenol. Aktivitas antioksidan ekstrak dengan konsentrasi 5%, 10%, dan 20% masing-masing menunjukkan nilai IC50 sebesar 54,446%, 27,485%, dan 22,533%. Berdasarkan nilai IC50 ekstrak, sediaan sirup temu mangga yang dibuat yaitu konsentrasi 10% (F2) dan 20% (F3). Hasil analisis data uji stabilitas selama 4 minggu pada suhu (4°C±2°C), (27°C±2), dan (40°C±2) menunjukkan aktivitas antioksidan dengan nilai IC50 F2 dan F3 berbeda signifikan (P-Value < 0,05) di setiap minggu dan suhu. Aktivitas antioksidan terbaik pada suhu (4°C±2°C) ditunjukkan dengan nilai IC50 dari F2 dan F3 masing-masing sebesar 9,263% dan 8,846%. Hasil analisis data uji hedonik menunjukkan bahwa F2 lebih disukai daripada F3 berbeda signifikan (P-Value < 0,05) dari parameter rasa, warna, dan tekstur, sedangkan dari parameter aroma menunjukkan perbedaan yang tidak signifikan (P-Value > 0,05). Kata kunci : Aktivitas Antioksidan, Curcuma mangga Valenton and Zijp, DPPH, Uji Hedonik.

KADAR FLAVONOID TOTAL DAN STABILITAS SEDIAAN SIRUP TEMU MANGGA (Curcuma mangga Valeton & Zijp) DENGAN METODE SPEKTROFOTOMETRI UV-Vis

No. 871 Temu mangga merupakan bagian tumbuhan yang berkhasiat sebagai obat herbal. Temu mangga mengandung senyawa flavonoid yang berpotensi sebagai penangkal radikal bebas. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui potensi temu mangga sebagai minuman fungsional ditinjau dari kualitas stabilitas dan total flavonoid yang terkandung. Penelitian ini dilakukan secara eksperimental meliputi pengumpulan sampel, pengolahan sampel, skrining fitokimia, pembuatan ekstrak dan pembuatan sediaan sirup. Temu mangga kemudian diekstraksi dengan metode dekok menggunakan pelarut air. Penetapan kadar total flavonoid dilakukan dengan metode kolorimetri dengan penambahan pereaksi AlCl3 yang diukur menggunakan spektrofotometer UV-Vis. Hasil penentuan kadar total flavonoid Ekstrak terbanyak terdapat pada konsentrasi formula 20% sebesar 55,055 mgQE/L eks dan konsentrasi formula 10% sebesar 36,699 mgQE/L eks. Ekstrak air temu mangga tertinggi kemudian diformulasi dengan serbuk kering stevia. Formula minuman temu mangga diuji secara sensoris berupa uji stabilitas dan uji fungsionalitas berupa kandungan kadar total flavonoid. Analisis data menggunakan ANOVA dan uji Duncan menunjukan tidak terdapat perbedaan yang signifikan terhadap minggu dan suhu. Formula minuman fungsional temu mangga yang memiliki kualitas stabilitas dan kadar flavonoid total tertinggi adalah konsentrasi F2 sebesar 80,729 mgQE/L eks dengan kondisi penyimpanan di suhu ruang (27°C±2°C). Kata kunci: Curcuma mangga Valeton & Zijp, Total Flavonoid, UV-Vis spectrophotometry.

AKTIVITAS ANTIOKSIDAN DAN STABILITAS FORMULASI SEDIAAN BODY GEL EKSTRAK ETANOL KULIT BUAH NANAS (Ananas comosus (L.) Merr)

No. 870 Nanas (Ananas comosus (L.) Merr) mengandung senyawa antioksidan yang dapat menangkal radikal bebas. Radikal bebas dapat mengakibatkan masalah kerusakan pada kulit, untuk menguranginya dibutuhkan senyawa antioksidan. Penelitian ini bertujuan untuk menentukan aktivitas antioksidan dan stabilitas suhu penyimpanan yang baik pada sediaan body gel ekstrak etanol kulit buah nanas dengan variasi konsentrasi dan kontol negatif. Dilakukan uji evaluasi mutu fisik dan uji aktivitas antioksidan sediaan body gel. Pengujian stabilitas ini dilakukan selama 4 minggu pada suhu 40C,280C,400C. Hasil evaluasi sediaan dengan parameter uji organoleptik menunjukan warna coklat tua, homogen, aroma nanas, pH 5, daya sebar 4,89-5,03cm. Hasil uji aktivitas antioksidan diperoleh nilai IC5o untuk ekstrak 87,461 ppm(kuat), vitamin C 6,325 ppm(sangat kuat), sediaan Body gel F1(1%) 120,121 ppm(sedang), F2(2%) 105,039 ppm(sedang), F3(3%) 89,215 ppm(kuat), Hanasui gel aloe vera 67,593 ppm(kuat) dan kontol negatif 153,153 ppm(lemah). Aktivitas antioksidan terbaik pada F3 diuji stabilitas semua suhu dengan kontol negatif. Hasil uji stabilitas mutu fisik terbaik pada F3 suhu 280C tetapi pada uji pH dan warna mengalami perubahan. Hasil uji aktivitas antioksidan stabilitas terbaik pada F3 suhu 280C mengalami penurunan pada minggu akhir dengan nilai IC5o 117,508 ppm(sedang), dan kontol negatif suhu 280C mengalami penurunan pada minggu akhir dengan nilai IC5o 158,103 ppm(lemah). Kata kunci : Antioksidan, Body Gel, Kulit Buah Nanas, Stabilitas.

KADARTOTALFENOLDANFALVONOIDINFUSA DAUNSERAIWANGI(Cymbopogonnardus(L)SEDIAAN OBATKUMURHERBAL

No. 869 Antioksidanadalahsolusiuntukmencegahterjadinyaoksidasipadaradikalbebas yangmenyebabkanberbagaipenyakit.Salahsatutanamanyangmemilikiaktivitas antioksidanyaitudaunseraiwangi.Kandungansenywa fenolikdanflavonoid terkandungpadadaunseraiwangi.Penelitianinibertujuanuntukmengetahuikadartotal fenoldanflavonoidpadainfusaseraiwangi50%,25%,dan12,5%,Hasilkadartotal fenolseraiwangi50%,25%,dan12,5%diukursecaraspektrofotometriUv-Vismetode kalorimetrimenggunakanreagenfolin-ciocalteusebesar3,27 mgGAE/ml,6,25 mgGAE/ml,7,73mgGAE/ml.HasilKadartotalflavonoidinfusadaunseraiwangiyang diukurdenganspektrofotometriUv-VisdenganmetodekalorimetriAlCl3 menghasilkan 3,661mgGAE/ml,infusa9,152mgGAE/ml. Katakunci:Daunseraiwangi,Flavonoid,Totalfenol

TOKSISITAS EKSTRAK ETANOL DAUN TERONG UNGU (Solanum melongena (L.) ) TERHADAP Artemia salina SECAR BRINE SHRIMP LETHALITY TEST ( BSLT )

No. 868 Terong ungu merupakan tumbuhan suku solanaceae yang memiliki kegunaan sebagai bahan makanan dan banyak digunakan sebagai tanaman obat. Salah satu bagian tumbuhan yang dapat dimanfaatkan sebagai bahan obat adalah daunnya. Daun terong ungu mengandung senyawa alkaloid, solasonine, solasodine, solanine, flavonoid, tanin, steroid , glikosida jantung, antrakuinon, asam klorogenat, asam hidrokafeik dan asam protekatekuat. Senyawa tersebut diduga berpotensi sebagai obat antikanker. Penelitian ini bertujuan untuk menentukan potensi antikanker ekstrak etanol daun terong ungu melalui pengujian toksisitas ekstrak terhadap Artemia salina dengan menggunakan metode BSLT (Brine Shrimp Lethality Test). Pembuatan ekstrak dilakukan dengan metode maserasi menggunakan pelarut etanol dengan konsentrasi 40% , 70% dan 96%. Pengujian toksisitas dinyatakan dengan nilai LC50. Hasil pengujian toksisitas menunjukan nilai LC50 yang paling lemah hingga paling kuat adalah ekstrak etanol 40%, ekstrak etanol 96%, ekstrak etanol 70% dan kontrol positif Cyclophospamide dengan nilai berturut turut 357.83 ppm, 147.28 ppm,133.74 ppm, dan 53.55 ppm. Ketiga ekstrak berada pada tingkat toksisitas sedang menurut Clarkson dan memilliki nilai LC50 dibawah 1000 ppm dengan nilai LC50 terendah pada ekstrak etanol 70% daun terong ungu sehingga dianggap memiliki bioaktivitas dan dapat diteliti lebih lanjut aktivitas antikankernya. Kata Kunci = Daun terong ungu, Brine Shrimp Lethality Test (BSLT), LC50 ,Toksisitas, Anti kanker.

UJI AKTIVITAS ANTIOKSIDAN FORMULASI DAN EVALUASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL 70% DAUN KEMANGI (Ocimum americanum L.) DAN DAUN BINAHONG (Anredera cordifolia (Ten.) Steenis)

No. 867 Antioksidan ialah senyawa yang bisa merusak, menahan atau mencegah, terjadinya oksidasi lemak. Daun kemangi serta daun binahong merupakan tumbuhan yang bisa digunakan menjadi obat. Alkaloid, flavonoid, dan tanin terdapat pada daun kemangi dan binahong. Bahan kimia ini memiliki kapasitas untuk merusak radikal bebas bila digunakan sebagai antioksidan. Lotion ialah sediaan kosmetik untuk aplikasi luar pada kulit yang berupa emulsi dengan kandungan air lebih banyak daripada minyak. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kegiatan antioksidan serta stabilitas yang sangat baik dari komposisi lotion daun kemangi dan daun binahong sesuai uji mutu. Ekstrak daun kemangi dan ekstrak daun binahong diproduksi menggunakan ekstraksi maserasi dan dimasukkan ke dalam komposisi lotion dalam penelitian ini. Uji aktivitas antioksidan mencakup tiga kelompok perlakuan dengan berbagai perbandingan yaitu 2:1, 3:1 serta 4:1, dan satu kontrol positif (Herborist) Menggunakan spektrofotometri UV-vis dan teknik penangkal radikal bebas (DPPH). Lotion diuji selama empat minggu di 3 suhu yg tidak selaras: suhu kamar (27°C), suhu rendah (4°C), serta suhu panas (40°C). yang akan terjadi evaluasi sediaan membagikan dengan parameter sediaan lotion, yaitu rona hijau, aroma khas ekstrak dan parfume, homogen dengan pH 5-6,5, viskositas dengan nilai 1000-2800 cP, daya sebar nilai 7-10 cm, dan daya lekat nilai 1,00-1,84 menit. Antioksidan yang paling kuat terdapat pada rasio 4:1 dan memiliki nilai IC50 sebesar 38,34 ppm, menunjukkan bahwa ia merupakan antioksidan yang sangat kuat. Pada pengujian stabilitas dilihat dari uji pH formulasi yang memiliki sediaan paling baik terdapat pada formulasi ke-3, daya sebar, daya lekat, dan viskositas semuanya dievaluasi untuk semua formula. Kata kunci: Antioksidan, Ocimum americanum l., Anredera cordifolia, Lotion , Stabilitas

FORMULASI DAN UJI ANTIBAKTERI SEDIAAN FACEWASH EKSTRAK ETANOL 70% DAUN UBI JALAR UNGU (Ipomoea batatas (L) Lam ) TERHADAP BAKTERI Staphylococcus epidermidis

No. 866 Kulit wajah rentan mengalami gangguan kesehatan. Salah satu penyebab jerawat adalah bakteri Staphylococcus epidermidis. Diketahui bahwa daun ubi ungu.mengandung senyawa antibakteri seperti flavonoid, saponin dan polifenol. Penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan informasi kandungan senyawa , aktivitas antibakteri dan mutu fisik sediaan Facewash gel ekstrak etanol 70% daun ubi jalar ungu(Ipomoea batatas L) terhadap bakteri Staphylococcus epidermidis. Pada penelitian ini ekstrak daun ubi jalar ungu diformulasikan dalam sediaan Faceawash gel dengan berbagai konsentrasi ekstrak yaitu 70%,80%,90% kemudian dilakukan uji mutu fisik sediaan, uji antibakteri, dan uji stabilitas Cycling test. Hasil penelitian menunjukan ekstrak daun ubi jalar ungu mengandung senyawa alkaloid, flavonoid, tanin, saponin. Diameter daya hambat ekstrak daun ubi jalar ungu terhadap bakteri Staphylococcus epidermidis dengan konsentrasi 70%,80%,90% berturut-turut sebesar 6,8 mm,7,65 mm, 9,25 mm. Ketiga sediaan Facewash gel memiliki diameter daya hambat berturut-turut sebesar 15,26 mm, 18,33 mm, 18,83 mm dengan kategori kuat serta memiliki mutu fisik dan stabilitas yang baik dalam proses penyimpanannya, Kata Kunci : Antibakteri, Ekstrak daun Ubi Jalar Ungu, Facewash gel, Jerawat, Staphylococcus epidermidis.

ANALISIS TINGKAT KEPUASAN PASIEN RAWAT JALAN TERHADAP PELAYANAN KEFARMASIAN DI RSUD R. SYAMSUDIN S.H KOTA SUKABUMI

No. 865 Pelayanan kefarmasian mempunyai peranan penting dalam upaya peningkatan pelayanan kesehatan. Apabila pelayanan yang diberikan kurang optimal maka akan menyebabkan ketidakpuasan pasien. Pasien akan merasa puas apabila pelayanan yang diberikan sesuai dengan apa yang mereka harapkan dan kenyataan dalam pemberian pelayanan kefarmasian yang dapat memuaskan pasien. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui gambaran data sosiodemografi pasien serta untuk mengetahui bagaimana tingkat kepuasan pasien terkait pelayanan kefarmasian di RSUD R. Syamsudin S.H ditinjau dari 5 dimensi kepuasan yaitu Kehandalan (Reliability), Ketanggapan (Responsiveness), Jaminan (Assurance), Empati (Emphaty) dan Bukti Langsung (Tangible). Metode yang digunakan dalam penelitian ini yaitu metode deskriptif. Sumber informasi data primer dari penelitian ini berupa kuisioner yang dibagikan kepada 99 responden. Pengambilan sampel dilakukan dengan metode purposive sampling. Data dianalisis secara deskriptif, dan hasil disajikan dalam bentuk tabel/grafik. Hasil penelitian menunjukan nilai rata- rata skor pada tiap dimensi yaitu : untuk dimensi Kehandalan (Reliability) mendapat persentase sebesar 75,05% dimensi Ketanggapan (Responsiveness) mendapat persentase sebesar 76,77%, dimensi Jaminan (Assurance) mendapat persentase sebesar 79,09%, dimensi Empati (Emphaty) mendapat persentase sebesar 79,24% dan dimensi Bukti Langsung (Tangible) mendapat persentase sebesar 73,23% yang artinya pasien sudah puas dengan pelayanan yang diberikan. Kata kunci : Tingkat Kepuasan, Pelayanan Kefarmasian, RSUD R. Syamsudin S.H